Gereja Berdampingan dengan Masjid Jadi Warna Toleransi di Siantar

Di tengah dinamika kehidupan masyarakat Indonesia yang kaya akan keragaman agama, Kota Pematangsiantar menonjol sebagai contoh yang gemilang tentang harmoni antarumat beragama.

Kota ini tidak hanya dikenal dengan keindahan alamnya yang memukau, tetapi juga dengan kerukunan yang terjaga antara umat beragama yang tinggal di dalamnya.

Salah satu contoh paling nyata dari toleransi yang tinggi ini terlihat dari kedekatan fisik antara dua tempat ibadah utama umat Kristen dan Muslim di Kota Pematangsiantar.

Di Simpang Pertamina, Jalan Tanjugpinggir, tepatnya di Kelurahan Pondok Sayur, Kecamatan Siantar Martoba, berdiri kokoh Masjid Bhakti yang bersebelahan dengan Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) Jemaat Khusus Bongbongan.

Kedua tempat ibadah ini telah menjadi simbol toleransi dan kerukunan yang dijaga dengan penuh kehangatan oleh masyarakat setempat selama bertahun-tahun.

Kehadiran Masjid Bhakti dan Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) Jemaat Khusus Bongbongan di samping satu sama lain bukanlah sekadar kebetulan, melainkan hasil dari upaya bersama untuk membangun hubungan yang harmonis antarumat beragama di kota ini.

Pengalaman hidup sehari-hari di Kelurahan Pondok Sayur menunjukkan bahwa toleransi bukanlah sekadar slogan yang terpampang di dinding, melainkan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari yang dihayati oleh setiap individu.

Ketua Kelurahan Pondok Sayur, Susan Ulpasari, menegaskan bahwa masyarakat di sana hidup secara damai dan rukun. Mereka menjalankan kegiatan ibadah tanpa adanya gangguan atau hambatan apapun.

Setiap minggu, suasana di sekitar Masjid Bhakti dan Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) Jemaat Khusus Bongbongan menjadi semakin meriah dengan kedatangan jemaat dan umat Muslim yang memadati kedua tempat ibadah tersebut.

Jemaat gereja memadati Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) Jemaat Khusus Bongbongan untuk melaksanakan ibadah, sementara umat Islam memenuhi Masjid Bhakti untuk melaksanakan sholat dzuhur dan ashar berjamaah. Semuanya berjalan serasi, tanpa adanya konflik atau kesulitan yang mengganggu.

Bahkan, terkadang masyarakat setempat turut serta dalam kegiatan gotong royong untuk membersihkan dan merawat kedua tempat ibadah tersebut jika rumput di sekitarnya sudah mulai tinggi. Hal ini menunjukkan betapa harmonisnya hubungan antar umat beragama di Kota Pematangsiantar.

Tidak hanya dalam aktivitas ibadah, toleransi dan kerukunan juga tercermin dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari di Kota Pematangsiantar. Misalnya, dalam hal perayaan hari besar agama.

Ketika umat Kristen merayakan Natal, umat Muslim di sekitarnya turut serta dalam memberikan ucapan selamat dan bahkan kadang-kadang memberikan hadiah kepada tetangga seiman mereka.

Begitu juga sebaliknya, ketika umat Muslim merayakan Idul Fitri, umat Kristen di sekitarnya ikut serta dalam menyambut dan memberikan ucapan selamat kepada tetangga seiman mereka.

Keberadaan Masjid Bhakti dan Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) Jemaat Khusus Bongbongan tidak hanya menjadi tempat ibadah, tetapi juga menjadi pusat kegiatan sosial dan keagamaan yang memperkuat ikatan antarumat beragama.

Melalui berbagai kegiatan seperti bakti sosial, pengajian lintas agama, dan diskusi keagamaan, masyarakat di Kota Pematangsiantar terus menjaga dan memperkuat hubungan harmonis antarumat beragama.

Kerjasama dan toleransi yang tinggi antara umat beragama di Kota Pematangsiantar tidak hanya menjadi contoh bagi wilayah sekitarnya, tetapi juga bagi seluruh masyarakat Indonesia.

Semoga semangat toleransi dan kerukunan yang telah terjaga dengan baik di Kota Pematangsiantar dapat menjadi inspirasi bagi masyarakat di seluruh penjuru negeri untuk menjaga persatuan dan kesatuan, meskipun dalam keragaman.

Dengan demikian, Kota Pematangsiantar bukan hanya menjadi destinasi wisata yang indah secara alamiah, tetapi juga menjadi model bagi Indonesia dalam membangun masyarakat yang toleran dan harmonis, di mana perbedaan agama bukanlah penghalang untuk hidup berdampingan dalam damai dan saling menghormati.

Tinggalkan komentar